Kelas Bermain Toddler

Jadi ibu pertama kalinya itu memang kaya mahasiswa baru lulus kuliah, masih idealis. Seperti mahasiswa juga, idealisme ibu muda baru punya anak akan luntur seiring “keras”nya dunia parenting dan nyinyiran orang sekitarnya πŸ˜‚πŸ˜‚

Oke ini daftar idealisme bunda chione yang sudah luntur :

  1. Dahulu aku punya cita-cita full asi ekslusif sampai baby chione usia 2 tahun, tapi apa lacur, mulai bulan ke 11 ASIP di kulkas udah kejar tayang, tapi alhamdulillah masih bisa menyelesaikan kewajiban sekaligus idealisme full asi ekslusif sampai chione umur 14 bulan. Pada usia ini chione kenal yang namanya susu tambahan yaitu ultra mimi πŸ™Ž. Kenapa ultra mimi? Karena aku ga suka sufor, aku penganut aliran susu itu ga wajib, apalagi anak sudah bisa makan. Boleh lah minum susu tambahan, tapi hanya sesekali saja. Yap ini idealisme yang kedua yaa.
  2. Susu tambahan itu ga wajib, wajib itu makan. Tapi ini susah susah gampang see? susah nya ada 2, gampangnya cuma 1 jadi lebih banyak susahnya daripada gampangnya 😁😁 seperti bundanya yang sering ga selera makan, chione juga sering GTM (Gerakan Tutup Mulut) dan GLM (Gerakan Lepeh Makanan) kalau ga di doping pakai susu apa kata orang, sungguh di luar sana banyak banget lambe lambe turah julid lamis dll yang suka kometar tentang berat badan anak. Karena Bunda chione itu bukan nabi atau rosul, maka kesabaran bunda chione ini ada batasnya, kuping ini pada waktunya risih dan panas juga πŸ˜‚πŸ˜‚ akhirnya (lupa kapan persisnya) chione minum chil-kid, chil-kid adalah susu formula πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
  3. Anak sekolah usia dini itu ga bagus. Anak nanti bisa bosen, sekolah itu bakal lama banget kan soalnya. Dan di usia chione yang 18 bulan ini chione masuk kelompok bermain di Little Angle Learning Center (LALC) Sukabumi, Jawa Barat. Tapi serius di LALC itu anak seusia chione ga belajar one two three dan ei bi ci di i ef ji kok, murni mengembangkan social emotional anak dan motor development anak.
  4. ……… Akan di update nanti kalau ada idealisme bunda chione yang rontok lagi dan lagi karena digerogoti tajamnya dunia parenting.

Disini akan dibahas lebih dalam mengapa idealisme nomor tiga tersebut di atas bisa rontok. Baby chione itu riwayat pengasuhnya udah banyak dan pedih. Here’s the story began

Pengasuh pertama itu bernama S, perempuan asal sukabumi berusia 17 tahun yang saya dapat dari teman dari jaman saya hamil. Jadi dia sengaja dibawa dari sukabumi ke salatiga. Anaknya cantik, putih, bersih kulitnya, gemuk, baik, ga rewel makannya. Cuma dia itu hobi ngerusakin barang. Barang di rumah uti chione yang rusak sama dia itu keran air, kursi, jemuran, remote tv terus hobinya teleponan di atas (di tempat jemuran). Serumah itu jadi bete sama dia dan jadi pada males di rumah, males ngeliat si S ini. Puncak cerita dan puncak kesabaranku habis gara-gara dia nyuci popok masih ada ampas ee nya udah gitu distelika dan dimasukin lemari. Malem-malem aku mau ganti popok chione tuh ada kali 5 popok yang ZONG! Kan ngeselin banget ya, udah bergadang, anak rewel, popoknya ada ampas ee sampe harus ngambil popok 6x balikan.

Akhirnya saking hopeless-nya aku ambil baby sitter dari yayasan pembantu di salatiga, nama yayasannya agape. Nama pengasuhnya sebut saja sus T. Sust T ini kompetem banget kalau ngurus bayi, ga usah ditanya lah, dia jam terbang ngurus bayi nya udah tinggi. Sus T ini juga mau bantuin beres-beres rumah dan masak. Baik banget kan? Tapi ya namanya pembantu, sama seperti manusia, tidak ada yang sempurna dan tidak ada yang abadi. Lama-lama kinerja sus T ini memburuk, baby chione jadi gendongan trus baby chione suka dibawa ke kamar sus T dan diajak nonton tv. Padahal aku udah bilang jangan ajarin anak nonton tv, km boleh nonton tv nanti kalau chione udah saya pegang. Tapi ya sus t ini ngeyel. Akhirnya karena sus t ga bisa diarahkan dan karena aku butuh ngirit akhirnya aku berhentiin sus T ini dan ganti pembantu biasa.

Pembantu ketiga bernama uwa anom, dapat dari manajer ku. Uwa ini nginep dari senin-jumat. Dia sabtu dan minggu pulang ke rumah anaknya yang masih TK. Drama dimulai di sini. Dari ip camera ak liat dan denger chione nangis seharian. Oke, mungkin lagi kenalan, masa transisi. Sebulan masih rewel, dan kebetulan uwa anom ini janji palsu, janji balik kerja senin, sampai hari rabu belum sampai rumah ku juga. Akhirnya aku sms uwa,

“Wa, ga usah balik sekalian deh”

Terus lanjut ke pembantu ke-4, bernama ceu rus / bu rus. Ini sama aja, sebulanan chione masih rewel banget. Akhirnya di kantor aku kebawa uring-uringan juga, ga tenang ninggal anak di rumah. Berat badan chione juga turun drastis. Akhirnya aku ambil baby sitter lagi dari temenku yang di jakarta. Kebetulan baby sitter temenku ini punya saudara yang juga profesinya baby sitter, nah sebelum masuk yayasan, dia nawarin ke aku, lumayan ngirit di uang administrasinya kan. Nah ajaib nya sama baby sitter yang ini chione kembali kalem.

Ajaib? Aneh? Aku juga heran sama anak aku sendiri.

Nah sekarang chione sudah 18 bulan, yay !! Dan menurutku dia udah bisa nunjukin dia mau apa terus dia juga nunjukin ketertarikan sama mbak mbak usia 20an kaya tante-tantenya. Nah di sini aku mikir wah jangan-jangan ini peluangku buat ngirit, hahahaha.

Gaji suster itu mahal bok bagi aku yaa. Kenapa? Aku hanyalah karyawan biasa, sementara gaji suster ku ini 3juta sebulan, uang seragam 4 bulan sekali, kenaikan gaji 6 bulan sekali. Agak membangkrutkan ekonomi keluarga ku πŸ˜‚πŸ˜‚

Nah aku berencana ganti ke pembantu biasa nanti pas chione 2 tahun. Untuk mensukseskan cita-cita mulia ini, chione harus aku kenalin ke banyak orang kan. Opsinya ada dua sih ya, ke daycare apa sekolah/kelompok bermain. Tapi kalau daycare di sukabumi belum ada yang sesuai standarku. Boleh lah you judge me terlalu “ndekep” anak, tapi aku yang repot kalau anak sakit kaya flu kan, makanya standar kebersihan dan kesehatan classmate nya itu nomor satu.

Nah yang bikin aku milih LALC ini daripada selolah lain itu karena pemiliknya se mindset dan sepemikiran sama aku. Aku setuju banget anak seusia chione itu belum di target harus bisa ini itu. Jadi untuk kelas toddler di LALC ini cuma dirangsang aja motoric sama social emotional development nya. Pas kan yang bagian social emotional development-nya untuk menunjang penggantian sus ke pembantu biasa πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Tempatnya juga deket rumah lagi, depan perumahan ada ruko, nah di ruko itu LALC berada. Awalnya ada di perumahan pesona pangrango sukabumi, di sebelah rumah dokter oscar katanya. Tapi mulai tahun ajaran 2017 ini LALC pindah ke ruko yang ada di jalan siliwangi sukabumi.

Di LALC ini ada 3 kelompok kelas. Yang pertama itu kelas toddler untuk usia 1.5 y – 2 y. Di atasnya ada kelas nursery untuk usia 2-3 tahun. Di atasnya lagi ada kelas pre kindy untuk usia 3-4 tahun. Disana juga buka les calistung, ada summer class versi indonesia.

Untuk kelas toddler ini masuk seminggu 3 kali di hari selasa, kamis, dan jumat dari jam 8 sampai jam 10. Kelasnya juga ga kaku kok harus begini begitu. Bener-bener bermain di rumah main. Guru-gurunya juga ga mau dipanggil teacher atau miss, tapi dipanggil aunty 😁

LALC ini bahasa pengantarnya pakai bahasa inggris (80%), bahasa indonesia (10%), dan bahasa mandarin (10%). Aku sempet nanya ke owner / principal nya apa dwibahasa untuk anak seusia chione yang mana lagi belajar berbicara itu okay? Owner bilang gapapa, justru anak seusia chione itu lagi enak-enaknya karena belum punya beban belajar math, science, dll. Ownernya sarjana psikologi tapi punya sertifikat sebagai pendidik.

Pengen sih nyekolahin chione di sekolah bernuansa islami, tapi belum nemu yang cocok. Kayanya aku perlu buka deh yaaa di sukabumi πŸ’ƒπŸ’ƒ

Biaya masuk LALC

uang pangkal = Rp 1.000.000

Uang kegiatan = Rp 1.500.000 / tahun

Uang seragam = Rp 200.000

Uang bulanan = Rp 350.000

Advertisements

Being a (working) mother

Astaga naga
Ternyata udah setaun lebih ga nge blog πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Awal bikin blog ini aku adalah wanita, menikah, pejuang LDR, yang galau-galaunya ga kunjung hamil, yang semangat banget (kadang juga turun semangat sih) buat promil apapun dimanapun, bahkan sampe rela dan mau makan mbelek lencung asal dijamin langsung hamil, ibaratnya kaya gitu lah..

Setahun yang lalu, desember 2015, aku adalah wanita, menikah, LDR, hamil tua, yang sedang menunggu masa cuti melahirkan, ga sabar pulang kampung, ke rumah ibu bapaknya untuk melahirkan buah cinta, the royal baby, yang sudah diikhtiarkan bertahun-tahun dan penuh drama πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Dan kini, desember 2016 aku adalah wanita (gemuk 😒), menikah, working mom, ibu dari seorang bayi perempuan sebut saja dia royal baby atau princess atau kuda lumping πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ aku juga masih pejuang LDR, malah makin nista jarak aku dan suamiku 😭😭

Banyak banget yang mau di share, tapi aku sibuk, hahahahah, sibuk banget emang jadi ibu baru, padahal aku cuti, padahal ada orang tua, padahal yaaa banyak support  System tapi yaa aku ga sempet aja 😝😝

Perbedaan sangat amat signifikan sekali, bener-bener kerasa pas jadi ibu baru dari anak yang aktif 😣 yang diberi julukan kuda lumping sama ayahnya, padahal ayahnya cuma ngurus anak seminggu dua hari, sabtu dan minggu doank.

Habis lairan aku sempet stres dan capek. Aku ga tau ituΒ baby blues bukan, tapi masa stres itu aku alami sampai princess ku umur 5 bulanan lah kayanya.. Tapi paling berat itu 1-3 bulan pertama pasca lahiran. Bukan aku ga bahagia ya jadi new mom, bahagia banget, ga mau dipisah, ga rela royal baby-ku di asuh “orang lain” padahal aku sendiri udah lelah, secara malem itu mesti bergadang, ga tiap malem sih, tapi sering banget πŸ˜‚πŸ˜‚ dari jam 10 malem sampai jam 4 pagi si bayi bangun, kadang nangis nangis kenceng, kadang nangis biasa, kadang diem ketawa-ketawa, ya tetep intinya ga tidur weeh 😁😁😁

Dulu pas hamil, aku mikirnya aku butuh “ibu” ku buat bantuin aku ngurus royal baby ku ini, aku mikirnya suamiku mesti ga bantuin aku, dulu mikirnya ga bakal kangen sama suami kalau udah punya anak, hahaha..

Tapi oh ternyata aku butuh support dan dukungan suamiku buat ngasuh bayi kami, awal-awal bayi ku suka nangis pas digantiin popok kain – uti akung si bayi ga ngebolehin bayiku pake pospak, padahal bayi baru lahir itu sering banget kencing sama berak, jadi bayangin aja tiap dicebokin tu bayi bakal teriak2 histeris, dan aku sebagai ibunya panik, ini bayi kenapa sih, apa sih yang salah, malah jadi grogi sendiri pas gantiin popoknya dan malah ga beres-beres ritual gantiin popoknya. Dan di satu titik aku jadi ngerasa ga becus banget punya anak, merasa gagal jadi ibu. (lesson learned : anak bayi bisanya nangis, yaudah sih lempeung aja, kalau bayi nangis kita panik malah makin ga beres2 gantiin popok dan atau bajunya)

Belum masalah per nenenan, aku jelas pro asi ekslusif, begitu pula suami, uti dan akung, tapi yang aku ga tau menyusui pertama kali itu :

  1. Puting bakal lecet, dimana aku sampe merinding tiap bayiku mau nenen. Si bayi baru mau nenen aja aku udah stres, takut duluan, apalagi pas pelekatan mulutnya itu, byuuuh, aku ngerasa perih sampe ubun-ubun, lebih-lebih dari bekas luka cesar dan laparoskopiku, dan ini berlangsung dua minggu. Padahal ada obatnya : medela purelean, yang aman ketelen bayi, tapi masa itu ga ada yang ngasih tau aku, hah!!! (Lesson learned : medela purelean adalah barang wajib buat menyusi pertama)
  2. Bayi ga langsung pro a.k.a ahli dalam nenen, bayi belajar, aku sebagai ibu juga belajar nenenin, trus tu bayik kalau dah keburu laper udah deh nangis histeris sementara dia juga masih belum bisa nenen, aku sebagai ibunya jugak masih kaku neneninnya, dan lagi-lagi aku panik, dan stres, hahahah (Lesson learnedΒ : kunjungi klinik laktasi sebelum dan sesudah melahirkan buat belajar tentang menyusui, biar diajarin nyusuin yang bener itu gimana)

Jadi intinya, jadi ibu baru itu aku harus :

  1. merelakan me time ku kayata bobo siang, bobo malem, istirahat, nonton korea, pacaran sama suami diganti sama fulltime ngurus bayi yang masih sering nangis dan aku adalah orang yang sama sekali minim pengalaman ngurus bayi. Dicabutnya kenikmatan me time ku, diganti dengan kenikmatan lain, liat royal babyku tumbuh dan berkembang, lucuk banget 😍😍
  2. Belajar mengerti arti tangisan bayi, ini nangis minta nen lah, ini nangis popok basahlah, ini nangis gerah kah? Dingin kah? Dan sampai sekarang aku cuma tau tangisan dia minta nen doank hahaha, soalnya khas banget
  3. Belajar menyusui, ini nih yang Β pernah bikin aku hampir nyerah, untung ada yang ngingetin manfaat dan pentingnya ASI. Menyusui pertama kali kalau ga tau ilmunya emang susah. Kalau udah tau tips n trik nya jadi gampang! Sharing is caring, aku bahas di postingan lain aja yaaa πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…
  4. Belajar sabar, sabar dan sabar dalam segala hal, terutama pengasuh karena aku working mom, next post lah ak cerita tentang balada pengasuh. Dimana bayi ku ini bisa bedain baby sitter dan mbak mbak biasa πŸ˜‘πŸ˜‘
  5. Belajar memanage waktu, mana waktu buat anak, buat pumping, buat me time kayata merawat muka dan badan, buat suami, buat lingkungan, buat nge-blog dll. Usia bayiku 10 bulan aku baru sempet ngerawat muka, itupun setelah ibuku bilang “punya pembantu dua kok ga sempet ngrawat muka, muka dirawat mbok an, bla bla bla, etc”

Dan di tengah kepanikan ku ngurus royal baby, aku amat sangat butuh dukungan suamiku, aku sering nangis, kenapa sih aku ga becus ngurus bayi, kenapa aku ga milih lahiran di bekasi aja biar deket suamiku, hahaha, disinilah aku sadar, ak mencintai suamiku. Hahahahah

Pas balik ke sukabumi, alhamdulillah, princess ku udah bisa tidur pas malem hari, bangun bentar buat nenen, trus tidur lagi, alhamdulillah yaaah.. Tapi aku tetep ga tidur, aku masih harus pumping buat stok asi jam 1 pagi sama jam 4 pagi, secara 2 minggu setelah aku sama bayiku pulang ke rumah sukabumi aku harus masuk kerja.

Alhamdulillah, walaupun berat, sampai detik ini bayiku (10 bulan, 3 minggu) masih asi ekslusif belum kecampur sufor 😊😊😊

Aku bukan anti sufor loh yaa, aku cuma pengen ngasih yang terbaik buat royal babyku, ASI. Daripada aku beli susu formula, mending aku beli booster ASI, kayata makan enak, makan daging, almond, dll 😝😝 next post aku bahas lagi lah masalah asi buat working mom 😬😬

Begitulah cerita singkat pengalamanku jadi ibu.

Maaf kalau banyak typo, ini post udah pending semingguan, tadinya mau dikoreksi, tapi ga sempet 😝😝 yaudah di post aja

Ganti dokter (lagi)

 

Hii..
 Maaf ya untuk blog ini saya masih belum bisa update sering2..
 Maklum working mom baru ini masih repot sana sini.. πŸ™πŸ™πŸ™

Kalau mau fast respone bisa hubungi saya di email yaa
 ikueayugae@gmail.com

-------------------------------------------------

Haii haii haii..
 Sorry yaa lama ga post.. alasannya sebenarnya karena aku sempet putus asa promilnya ga kunjung sukses sukses tanpa tau kenapa.. tuba oke.. sel telur oke.. sperma oke.. unexplain banget kan..

Akhirnya 12 februari 2015 saya memutuskan ke dokter tono djuwantono (finally kesini-kesini juga) setelah melas dan nangis ke suami ku tercinta biar di acc nyari 2nd opinion to know why???

Kenapa ke tono? Well karena dari awal emang petunjuknya ke dr tono kan? Hehehe..
 Sebelumnya ada temen seperjuangan juga yang sukses hamil sama beliau.. jadi nambah semangat buat nyoba ke dr tono.. siapa tau jalannya emang lewat dr tono..

alasan ke dua karena Rumah Sakit limijati di bandung ini ditanggung perusahaan saya.. jadi berobatnya gretongan laaah.. hihihi..

Pertemuan pertama dengan dr tono, ngobrol2 dulu tentang perjalanan panjang saya..

"Jauhan yaa? Ketemuannya berapa kali seminggu?"

"Iya dok, cuma seminggu sekali, itupun hari sabtu doank.. itupun saya yang harus ngejar ke bekasi dok.. soalnya kerjaannya ga bisa ditinggal"

"Kerja dimana si?"

"Di p** donk.."

"Dua duanya???"

"Iyaaa dok.."

Suamiku cuma meringis meringis ajaaa..

"Sering pulang laah.. listrik tetep bisa nyala ga ada kamu juga.. istrimu ga hamil-hamil kalau kamu ga pulang"

Otomatis aku sama suamiku ngakak donk..

Ini dokter kocak juga yaaa..

trus aku nya di usg tv (transvaginal).. di usg hasilnya ga ada kista dan benda asing lainnya.. cuma ya itu sel telurku kecil-kecil, banyak dan ga pecah..

Btw aku takjub sama alat usg nya limijati.. jelas bangeeet.. ak liat sendiri dan langsung tau itu kalau itu sel telur tanpa perlu dijelasin sama dokternya.. hehe

Oke lah kalau vonis pco ini aku terima dengan lapang dada..

habis usg dr tono liat hasil HSG saya.. beliau ini supernya tidak liat kesimpulan HSG-nya yang dibuat sama dr radiologi, tapi muter-muterin ke dua hasil HSG saya (saya 2x tes HSG, yang pertama hasilnya hidrosalping, yang kedua hasilnya paten)

Setelah sekian lama melihat foto hsg dan dibolak balik diputer puter, beliau akhirnya menyimpulkan dan bilang ini ada masalah sama tubamu yang sebelah kanan..

"HAAAAH???
 tapi dok itu kesimpulannya tubanya paten donk.."

"Nggak nggak ini ada penyumbatan di sebelah kanan"

"Iya dok, awalnya emang non paten.. trus di bekasi saya udah di hidrotubasi 2x trus HSG ulang hasilnya paten dok"

"Nggak nggak ini belum sembuh, ini harus dioperasi.. nanti dibuat lubang kecil sekitar 1 cm di perutmu.. kita betulin tubamu.. kita lubangin juga sel ovarium nya biar pco nya sembuh"

Haaaaah.. kita speechless donk..
 Dokternya langsung buatin surat pengantar operasi.. di ruangan dokternya si kita emang manteb buat operasi.. wong pengen hamil.. hehehe

Tapi setelah di rumah jadi galau lagi.. haaah.. operasi? Haaah? Tubanya masih non paten.. tapi dari lubuk hati paling dalam, aku yakin banget aku harus operasi.. ditambah browsing sana sini tentang operasi laparoskopi (LO).. yaa emang si ada yang sukses hamil setelah LO ada juga yang belum hamil-hamil setelah LO.. Yaaa emang si semuanya dikembalikan lagi ke yang di atas, Allah swt..
 Suamiku sendiri beraaaat banget ngijinin aku operasi..
 Orang tuaku acc dan mendukung segala keputusan aku dan dokter..
 Mertuaku cenderung nyuruh cari alternatif..

Singkat cerita aku akhirnya operasi juga sabtu 21 maret 2015 di rs limijati sama dr tono juga..

Suamiku ikut ke ruang operasinya.. dia disebelah dokter tono dan melihat langsung proses operasi saya.. selama proses operasi, saluran reproduksiku dipampang di televisi melalui kamera yang dimasukkan ke pusarku.. disitu suamiku di jelasin ini itu..

Dan kesimpulan dari operasiku.. yaaa tuba kanan ku non paten.. mampet.. trus dipijit-pijit sama dokternya dan akhirnya paten juga.. cairan biru yang diibaratkan sperma bisa nembus keluar sampai ujungnya..

Trus ada banyaaak banget calon endometriosis di dinding rahimku.. sama dokter dibersihin.. naah dari bakal calon endometriosis itu ngeluarin cairan warna hitam yang konon itu merusak dan membunuh sperma.. sama dokter cairan itu disedot dan dibuang..

Truusss ada kista kecil di indung telurku (yang ga keliatan sama sekali pas di usg) sama dokter kistanya juga di pecah..

Kayanya si cuma itu ajaa yaa temuan anomali di saluran reproduksiku..

Post LO dokter tono yang lucuu dan kocak ini mewajibkan aku dan suami harus hamil alami dalam jangka waktu 3 bulan..
 Hahahahaha kita bengong donk..

"Doook.. masa 3 bulan kita kan jauhan.. saya di sukabumi, suami di bekasii"

"Tenaang.. kan ada saya di bandung"

"(Senyum mringis garing)"

"Nanti saya kasih obat ya.. harus olahraga teratur juga wajib hukumnya"

"Siap doooook"

"Dibuang aja obatnya kalau ga olahraga"

*intinya percuma minum obat kalau ga olahraga

"Iiiyaaa dok.."

Akhirnya saya dikasih metformin sama inlacin dan olahraganya sepeda statis tiap hari 30 menit..

Alhamdulillaah cuma selang 1x haid saya sudah hamiiiil..

Haid terakhir 23 april 2015.. pas telat aku sempet stres donk.. duuh ini haid kenapa kacau lagi siih..

Akhirnya sabtu pagi aku beraniin tespek.. hasilnya dua gariiiiis doonk.. syook soalnya garis bawah dulu yang muncul baru atasnya..
 Sampai belum cebok udah teriak teriak manggil suami

"Yaaaank.. yaaaank.. ini berapa garis si??" Kata ku sambil teriak teriak nangis

Suamiku masih tidur itu.. padahal udah jam 06.30 pagi tapi ya maklum lah dia baru nyampe sukabumi jam 4 pagi..

"Alhamdulillaaaah.." suamiku bilang gitu sambil sujud syukuuur..

Dan dr tono cuti jadi ga bisa langsung periksa..

20 juni kemarin baru bisa kontrol ke dr tono.. dan amazing banget.. ternyata ada 2 kantung janin..

Sayang yang 1 ga berkembang.. kata dokter karena kalah bersaing sama satunya..

Yang 1 nya lagi detak jantungnya udah ada.. lagi-lagi aku nangis denger suara jedug jedug jedug..

Alhamdulillaaaah.. Alhamdulillaaaah.. Alhamdulillaaaaah..

 

Bayi Tabung

eiiits..
apakah aku akan bayi tabung??
udah mulai kepikiran iya.. eksekusinya ntar duluu (duit belum ada, kondisi tubuh aku dan suami juga belum tentu maksimal)

yang jelas aku jadi sering browsing tentang bayi tabung..

BAYI TABUNG
uang yang bakal dipake jelas puluhan juta, bukan uang sedikit buat keluargaku, ada si tapi kayanya harus jual kiki deh =( tingkat keberhasilan 40%.. tingkat keberhasilan yang 40% itu menurut saya juga ditentukan oleh 2 faktor : medis dan Allah swt. Udah gambling uang puluhan juta pengennya sukses dong yaaa..

Nah biar succes ratenya tinggi secara medis, secara logika, secara teori, intinya tubuh aku dan suami harus sehat, kualitas sperma dan telur harus TOP MARKOTOP, dinding rahim harus tebel pas masanya biar embrionya mau nempel.. semua itu ga lepas sama hormon.. secara sampai bulan kemarin siklus haidku masih kacau.. artinyaa walaupun hasil tes bulan desember 2013 kemarin hormonku ga masalah tapi tetep ajaaaa buktinya haid aku ga teratur (berati hormonku sekarang masalah kan?) aaah aku juga bingung kenapa lagi aku ini..

duluu aku yang cuma mau enak2an aja si emang, cuma bergantung sama obat (profertil, inlacin, diane 25) biar haid pas 28 hari,, tapi ga tau dapet wangsit darimana tiba-tiba aku sadar, yaaa semua tergantung gueeee.. mau haid teratur mau hamil semua tergantung usaha guee.. hehehe akhirnya mulai hidup sehat (makan sayur+olahraga).. perjuangan [pasti] selalu berbuah manis..

kisah mommy yang BT, yang ceritanya detaiil banget, makasih mommy udah sharing detail banget ttg BT =)

1. KlinikΒ PERMATA HATI, RS SARDJITO, YOGYAKARTA Β –> sukses

2. SILOAM SURABAYA, JAWA TIMUR 1 –> sukses

3. SILOAM SURABAYA, JAWA TIMUR 2

4. SILOAM SURABAYA, JAWA TIMUR 3

Sekian, tar diupdate lagi kalau nemu bahan buat persiapan BT

Masih berusaha =)

yaaaaap
setelah vakum sekian lama, akhirnya aku niat nongol lagi..
terakhir kali program ke dokter januari kali yaa dan sekarang 16 mei 2014 (4 bulanan bergelut dengan kesibukan lainnya, baca:skripsi, kerja, wira wiri skbm-bks)

kemarin (15 mei 2014) akuΒ tepat berusia 25 tahun (finally seperempat abad)
kemarinnya lagi (28 April 2014) usia pernikahanku genap 3 tahun (dan alhamdulillah Allah swt masih ngasih banyak kesempatan buat aku Β dan suami pacaran berdua dulu dan sisi lainnya waktunya tambah brutal promil =p)

ga tau nih kabar ukuran sel telur ku berapa yaaa skrg? besok rabu (21/05/2014) lagi mau kontrol. Semoga dengan usaha kuΒ yang berbeda, yang aku sebut sebelumnya dengan sebutan “brutal” akan membawa sedikit syukur-syukur banyak perubahan.

kenapa akuΒ bilang usahaku lebih brutal.. terinspirasi sama bahasan pas rapat kinerja, intinya kalau target bulan kemarin ga kecape dengan usaha “X”, maka jangan harap target bulan depan kecapai dengan cara “X”
kalo dipikir-pikir bener juga kan, masa kita ngarep hasil yang berbeda dengan usaha yang sama? termasuk orang yang malesss donk kita ya

naah berawal dari situ, aku yang awalnya cuma ngandelin obat dari dokter doank mulai sadar untuk ngubah pola hidup.. sampe aku download juga jurnal buat penderita PCO (walaupun dokter belum memvonis aku kenaΒ PCO/S).

perubahan usaha:

  1. Mulai olahraga 30 menit tiap pagi,sebelum 30 menit ga boleh masuk rumah, pokoknya walaupun harus ngesot kalau belum olahraga selama 30 menit haram buka gerbang rumah (its work, intinya disiplin)
  2. Diet (gula dan karbo), aku ga makan nasi sama sekali, makan si kadang, dari 3 minggu/21 hari paling makan nasinya 2-3 kali. Gantinya karbohidrat sama protein, sarapan jus tomat sama wortel tanpa es tanpa gula, masak capjay yang isinya cuma wortel, tomat, brokoli, telur ayam kampung, dan kadang bakso. Awalnya aku ga bisa masak sama sekali loh, dari kejadian ini malah jadi bisa masak sekarang (semua emang ada hikmahnya)
  3. Minum suplemen, ini sih gara2 mamah disuruh teraturΒ minum klorofil, omega squa, gamat kurang lebih 6 bulan katanya, insyaallah isi (byuuh dokter aja ga janjjin pasti hamil =D)
  4. Ibadah (mumpung bulan rajab) saatnya aku kembali ke Allah, yang bikin aku hamil bukan dokter, bukan suami aku, tapiii yaaa semua atas ijin dan kehendak Allah..
  5. Akupuntur, yuuppp ini mainan baru ku, baru 3 kali si akupunturnya juga
  6. Kurma muda, yaap barusan beli kurma muda yang basah, ijo buat istri, merah buat suami (yang minat hubungi aku yaa =p)

Intinya aku hidup sehat lah.. hehehehehe

Sebagai manusia saya sudah berencana dan berusaha, tapiii tetep lagi-lagi semua tergantung kehendak Allah, ya kan? Semoga melalui itu semua Allah memberikan kepercayaan sama aku, amin =)

 

update :

hasil kontrol pas hari ke 13 haid uk folikel ku udah 26 mm, ketebalan dinding rahim 14.6 hehehe. tapi blum rejeki, tgl 5 juni 2014 aku haid huhuhu..

trus tgl 14 juni 2014 (hari ke 10 haid, harusnya si kontrol hari ke 12/13) aku kontrol buat ukur folikel lagi.. alhamdulillah ada 5 sel telur, tapi yang ukurannya bagus cuma 3 (20 mm, 19 mm, dan 16 mm) ketebalan dinding rahim 9,6 =)

walaupun masih belum berhasil, tapi ada progres membiknya lah, tetep kudu disyukurin =)

 

ALLAH heard you

 

Promil K-LINK

dan akhirnya.. ngerasain juga IRI pas temen-temen dah pada hamil.. dulu dinasehatin jangan sampe iri kalau liat temen-temennya hamil. Pas itu aku mikirnya ah masa si sampe iri??? dan sekarang aku lagi iriiiii =( aku galauuu =(( tapii tetep semua akan indah pada waktunya, yakin daaah harus yakiiiiin..

Promil untuk minggu ini bertema k-link.. kebetulan mama (mertua) itu demen banget sama k-link.. udah dari 2 tahun yang lalu kita disuruh make k-link, dikasih produknya gretongan.. tapi tetep aja kita maleees minumnya, hehehehe..

Senin 17 maret 2014 dimulailah program hamil pake k-link.. ke dokter? masiiih cuma kemarin suruh istirahat dulu, kasian ginjalnya kena obat-obatan mulu.. naaah sementara berhenti obat kimia, saya mulai mengkonsumsi obat dari k-link.. (emang k-link ga kimia gitu yaaa? kata brosurnya si alami, tapiii masa si?? masa siii? Β =p) Continue reading “Promil K-LINK”

stop profertil

kilas balik yaa, jadi dari desember kemarin saya udah konsumsi inlacin dan profertil.. inlacinnya 1x sehari profertilnya diminum dua kali sehari dari hari ke dua haid selama 5 hari berturut2..

nah hari ke 14 haid kemarin saya kontrol buat ukur sel telur.. daaan ukurannya cuma 14 mm.. hikshikshiks.. dokternya lama liatinnya, teliti juga di puter-puter, hehehe.. terus dokternya bilang yang intinya kurang lebih “ini badanku ga ngrespon dikasih perangsang hormon juga, jadi dosin inlasinnya digandain, diminum 2x sehari..” dan pesan paling penting adalah “obat subur itu efek sampingnya bikin gendut” hahaha langsung liat deh riwayat BB saya selama konsul di dr marly susanti, dan ajaiiib naiiiik naik kepuncak gunung.. saya disaranin sama dokter marly susanty buat olahraga buat ngimbangin efek obat subur itu..karena apa? semakin gemuk tubuh seseorang maka tubuh akan semakin ga merespon hormon yang diberikan, jiaaaah..

“jadi saya harus diet dok?”

iya sebaiknya begitu..

hahahaha.. yasuuuud emang harusnya diet x yaaaa?? emang aku ga suka gendut juga, pengen kurus juga si, secara dah nae 5 kg sejak dari gadis (kuliah, red)

daan tgl 1 Februari 2014 kemarin ada kejadian, musibah, cobaan, yang membuat saya harus stop program hamil dulu.. hehehhe.. doain saya cepet sembuh yaa, jadi bisa mulai program lagi..

yaaah disaat kita terlalu memaksakan kehendak, kadang yang terjadi malah semakin buruk..

saatnya saya belajar sumeleh kalau orang jawa bilang..

anak itu rejeki, rejeki juga g akan lari kalau emang buat kita kan? Allah ga pernah terlambat, Allah juga ga pernah kecepetan, semua selalu ada waktunya, dan bakal indah pada waktunya..

oh iya tips buat yang program hamil sama dr marly susanti nih :

1. Buat janji via telepon dulu jauh-jauh hari..

2. mending datang awal, misal dokter praktek jam 11 ya dateng jam 11 kurang, pasiennya kebanyakan datengnya siangan, jadi yang dateng awal mesti cepet

3. pro aktif nanya, sambil cari info di forum, web, dll biar kita jelas n puas.. udah bayar mahal-mahal juga, hehehehe